Cara Mangrove Beradaptasi dengan Garam Air Laut

Mangrove Tag. Berdasarkan Modul Pendidikan Lingkungan yang ditulis oleh Lembaga Pengkajian dan Pengembangan Mangrove (2006), mangrove beradaptasi terhadap garam air laut dengan cara sebagai berikut, di bawah ini:

1. Sekresi garam (salt extrusion/salt secretion)
Flora mangrove menyerap air dengan salinitas tinggi kemudian mengekskresikan garam dengan kelenjar garam yang terdapat pada daun. Mekanisme ini dilakukan oleh Avicennia, Sonneratia, Aegiceras, Aegialitis, Acanthus, Laguncularia dan Rhizophora (melalui unsur-unsur gabus pada daun).

2. Mencegah masuknya garam (salt exclusion)
Flora mangrove menyerap air tetapi mencegah masuknya garam, melalui saringan (ultra filter) yang terdapat pada akar. Mekanisme ini dilakukan oleh Rhizophora, Ceriops, Sonneratia, Avicennia, Osbornia, Bruguiera, Excoecaria, Aegiceras, Aegalitis dan Acrostichum.

3. Akumulasi garam (salt accumulation)
Flora mangrove seringkali menyimpan Na dan Cl pada bagian kulit kayu, akar dan daun yang lebih tua. Daun penyimpan garam umumnya sukulen, dan pengguguran daunnya ini diperkirakan merupakan mekanisme mengeluarkan kelebihan garam yang dapat menghambat pertumbuhan dan pembentukan buah. Mekanisme adaptasi akumulasi garam ini terdapat pada Excoecaria, Lumnitzera, Avicennia, Osbornia, Rhizophora, Sonneratia dan Xylocarpus.

Demikian, informasi mengenai mekanisme adaptasi mangrove terhadap garam air laut. Semoga bermanfaat untuk Anda. (TP/AP/ADM).

(Sumber foto: Karoly Nagy).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
Salam MANGROVER! Ada yang bisa kami bantu?